WAJIB BACA! Minuman Boba Disebut Bisa Bikin Kelumpuhan, Begini Kisahnya...

Siapa tak kenal boba atau bubble tea? Minuman berbahan dasar teh, susu, dan boba yang berbahan dasar tepung singkong ini naik daun.

Rasa manisnya membuat boba semakin digemari oleh masyarakat lantaran rasanya yang manis.

Boba sendiri berasal dari tepung tapioka dan tidak memiliki banyak rasa. Sehingga, rasa manisnya berasa dari gula atau madu yang direndam sebelum disajikan.

Namun, seiring dengan popularitasnya, minuman itu disebut memiliki efek samping, seperti yang dikisahkan oleh Ranya melalui akun media sosial Twitter @dangobulet.


Kisah perempuan asal Bekasi ini menyedot perhatian banyak warganet. Saat dikonfirmasi Kompas.com, Ranya mengaku bahwa dalam satu hari dia biasa mengonsumsi dua gelas boba selama 3-4 hari dalam seminggu.

Kebiasaannya ini dia lakukan sejak Desember 2019 dan terus berlangsung. Selama mengonsumsi boba, dia merasa tak ada yang aneh pada dirinya.

Akan tetapi, lambat laun Ranya mulai merasakan ada yang aneh pada tubuhnya. Pada awalnya, perempuan berusia 20 tahun ini merasakan kebas pada kaki.

Selama enam hari setelah itu, rasa kebas pada kakinya tak kunjung hilang. Hingga akhirnya, dia merasakan kakinya mengalami lumpuh sementara.

Ranya lalu memutuskan untuk memeriksakan kondisinya ke dokter pada Maret 2020.

"Dibawa ke dokter umum, bilangnya cuma kekurangan vitamin D. Ternyata masih terasa berkedut, bahkan pas jalan kayak meleyot (layu) gitu kakinya. Akhirnya dibawa ke dokter penyakit dalam dan dicek ternyata sudah DM (diabetes melitus) tipe-2" kata dia.

Tak hanya itu, kadar gulanya juga sudah mencapai 560. Dokter kemudian merujuknya untuk melakukan fisioterapi guna mengembalikan fungsi saraf pada kaki yang sempat lumpuh.

Ranya juga disarankan untuk puasa makanan non-gula selama tiga bulan, serta mengonsumsi obat yang diberikan.

Meski begitu, Ranya menekankan, apa yang ia alami tak semata-mata hanya karena mengonsumsi boba, melainkan ada faktor lain seperti keturunan dari keluarga.

"Dokter bilang ini kebanyakan gula, dan pas banget aku sering konsumsi boba. Aku sharing pengalaman minum boba berlebih karena konteks yang di foto base itu isi kulkasnya banyak boba," tutur Ranya.

Saat ini, Ranya sudah mulai pulih. Dia mengatakan sudah tidak berhenti minum minuman manis serta mengurangi konsumsi makanan dengan gula berlebih.

"Udah sekian aku cuma mau sharing, Konsumsi boba boleh kok, seneng bba juga boleh, tapi jangan out of control ya," kata Ranya.